Ada Cerita di Kota Batu

Ada Cerita di Kota Batu

        Berbicara mengenai kota Batu, siapa yang tidak mengenal kota Batu Malang ini. Kota Batu adalah salah satu kota  di Provinsi Jawa TimurIndonesia. Batu dikenal sebagai salah satu kota wisata terkemuka di Indonesia karena potensi keindahan alam yang luar biasa. Itu sebabnya kota Batu sering dijadikan alternative untuk berlibur, tidak terkecuali dengan saya dan teman-teman, dan inilah cerita kami…

1. Adaptasi suhu AC kereta

Kereta menjadi transportasi yang kami pilih. Berangkat dari rumah bada Isya, kemudian sampai sana lumanyan masih banyak sisa waktu sebelum keberangkatan.  Sambil menunggu personil lengkap waktu kami gunakan untuk sekedar becerita, bersenda gurau dan tak lupa kita mengecek identitas, tiket, dan keperluan lainnya. Selang beberapa menit personil lengkap dan akhirnya kami masuk ke dalam kereta. Jujur, pengalaman pertama naik kereta api dengan jarak yang lumanyan jauh, was-was dag dig dug takut salah gerbong atau bahkan ketinggalan kereta, terlihat sedikit norak tapi ya bagaimana kan ya haha.

Belum lagi kejadian AC gerbong yang membuat menggigil. Cerita yang akan selalu diingat dan diceritakan kembali setelah kejadian berlangsung, mungkin bagi teman-teman bakal bilang apasih tidak terlalu penting tapi bagi kami, terutama saya jujur ini pengalaman yang unik. Insiden AC yang membuat gelak tawa sekaligus perasaan kedinginan membuat kita terpaksa harus menghubungi bapak kondektur agar AC Gerbong 3  untuk dinaikan suhunya.

                                                           

Singkat cerita, AC nya tetap dingin dan tetap juga membuat kami menggigil tapi kami mengantuk jadi yaudahlah. Bagi teman-teman yang punya alergi dingin saya saranin buat bawa selimut atau jaket yang tebal double dan yang penting nyaman buat kalian.                         

2. Stasiun Batu dan Masjid Agung Jami’

        Tiba di stasiun, cek barang bawaan dan melanjutkan perjalan ke tempat sewa motor. Sewa motor, lalu cari Masjid terdekat. Nemu lah Masjid Jami’ Alun-Alun Kota Malang. Karena petugas Masjid ini hanya sampai jam 6 pagi, jadi kalau mau beres-beres ada waktunya perorang. Masjid yang membuatku jatuh cinta pada langkah pertama ceileh. Masjid yang suasananya ngangenin dan masjid yang membuat kita berkeliling selama 5 kali.

                                                                 

Pemandangan setiap pagi dan sore di depan Masjid Jami’

 3. Rawon In Luv   

      Berbekal nama acara akhirnya kami search seadanya lokasinya, sambil menikmati berjalanan dan pemandangan sekitar kami memutuskan untuk sarapan terlebih dahulu. Sejalan dengan jalan menuju seminar, Rawon menjadi alternative  sarapan yang kami pilih. Rawon khas Malang ini memiliki cerita rasa tersendiri. 1,5 telah tertempuh dan bersyukur meskipun ada drama harus puter balik akhirnya sampai ke tujuan. Ekspektasi seminar di indoor ternyata di outdoor, pengalaman pertama banget sih, ini lebih ke acara merti dusun gitu jadi serangkaian. Barang bawaan segede karung membuat kami agak kurang nyaman bawa bawaan, jadi jatuhnya kami mau naik gunung ke acara seminar. Eits ini bukan mau ngelucu yak.

                                                               

Btw kita makan siang pakek rawon lagi, emang enggak bisa jauh-jauh sama rawon.

Enggak ada fotonya juga sih ini J

4. Villa Kitty

         Villa yang berlokasi di kota Batu ini  memiliki desain serba hello kitty, dari piring, sprei, mukena dan semuanya perlengkapannya serba hello kitty dan berwana merah hati. Cukup terkejut dan terheran-heran semua disesuaikan dengan tema, sebenarnya villa kitty bukanlah pilihan utama kami karena ada beberapa pilihan villa dengan desain yang berbeda-beda. Villa Kitty ini hanya salah satu contohnya saja, namun pilihan jatuh ke Villa Kitty.

                                                                     

5. Selebihnya Main-Main (Museum Angkut, Jatim Park 3, Selecta Recreational Park, Rabbit Park yang ke cancel, sama satu lagi lupa namanya tapi itu semacam bukit bintang gitu kalau di Jogja)

        Kalau ke Malang pasti tidak bisa jauh dengan Museum Angkut, Jatim Park 1,2,3 wisata yang selalu ada di list dan menjadi salah satu tempat andalan untuk dikunjungi. Pilihan pertama tertuju pada Jatim Park 3 karena memang kami semua belum pernah kesana hehe (sebuah alasan yang cukup logis bukan). Isi dari Jatim Park 3 ini sendiri kita bisa belajar tentang Dinousaurus terus ada juga tentang miniature Negara-Negara gitu. Kalau Museum Angkut pasti kalian tahu kan isinya apa, mobil-mobil gitu salah satunya mbeh selalu terpesona kalau kesana. Tempat selanjutnya itu Selecta Recreational Park, ini taman bunga gitu seger banget liatnya jadi pengen bikin taman bunga sendiri gitu. Beda cerita sama Rabbit Park, perjalan menuju kesana berasa KKN (Kuliah Kerja Nyata) lagi, tapi asik jadi touring gitu. Hanya saja setelah menempuh perjalanan yang cukup jauh, melewati lembah, naik turun bukit, jalan yang lumanya sepi dan sempit, kami akhirnya memutuskan tidak jadi ke Rabbit Park, dan pilihan jatuh ke tempat yang saya tidak tau namanya apa, tapi cantik banget pemandangan dari atas. Puji Syukur, MasyaAllah indah banget, sayangnya enggak tau namanya apa.

 6. Tahu Gejrot dan Masjid Jami’ (lagi)  

        Malam itu, kita harus mengantar salah satu personil ke stasiun karena mendadak ada hal yang harus dikerjakan di Yogyakarta. Habis  Isya kita berangkat menuju stasiun, sebenarnya kami mau turun ke stasiun itu usai sholat Maghrib agar meminimalisir resiko di Jalan dan juga kekhawatiran tertinggal kereta. Tapi, kami lebih nyaman berangkat setelah sholat Isya, meskipun agak khawatir juga karena jarak stasiun dan villa lumanyan jauh, tapi personil yang mau diantar ke stasiun woles aja jadi yaudahlah yaa. Bada Isya kami mulai memanaskan motor dengan dibumbui drama ketuker helm dan debat-debat lainnya. Selesai drama, tidak lupa berdoa dan kamipun melanjutkan untuk mengantar personil ke stasiun. Ngomong-ngomong yang balik ke Yogyakarta malam itu hanya satu orang tapi yang nganter segerombolan. Biar kelihatan akrab aja sih sebenarnya, tapi enggak juga deng emang kami sayang aja udah seperti keluarga gitu.

       Keluar gang villa Alhamdulillah aman, masuk jalanan rumah warga kami pelan-pelan karena emang kami segerombolan dan yang tau jalan hanya seorang aja. Tapi tak jarang kelakuan teman emang suka ngeselin kan yaa pada khilaf ngegass cepet-cepet gitu. Jalanan lumanyan ramai warga sekitar, di salah sudut jalan ada tuh penjual tahu genjrot dan munculah sebuah obrolan bersama Tata, “Sep, tahu gejrot enak tuh” “Emang di Batu ada tahu Gejrot yak?’ “Lah itu” “Lah mana?”, Sampai pada akhirnya kami berdua tidak sadar teman yang di depan kami sudah berbelok entah ke kanan atau kiri, alhasil kami berdua belok ke kiri, untung masih ada personil yang dibelakang, mereka pun mendahului kami dan berhenti, tentu respon kami bingung dan malah kesel ngapain sih nyelip-nyelip udah tau kami cewek malah didahului. Kami yang bingung pun yasudah kembali melanjutkan insting kami di jalan. Frustasi tuh mereka berdua dan akhirnya mas Achmad dan Mas Apri pun nyelip lagi dan teriak “woi kalian tuh ngikutin siapa?” ya kami jawab dong ngikutin mbak yuli. Sadar woi kalian tuh salah arah, udah gitu marah-marah pula, haha kami tertawa, hampir aja kami berdua nyasar ke rumah warga atau bahkan hutan-hutan yak. Mana mas Apri kan yang mau di anter ke stasiun malah ngurusin kami yang nyasar, akhirnya Mas Achmad dan Mas Apri duluan karena udah mepet banget waktunya, yasudah kami pelan-pelan dan mencoba menggunakan maps.

        Alhamdulillah, sampai ke stasiun dengan tepat waktu. Kejadian saya dan Tata nyasar jadi pembahasan kami, yang mana itu tetap di bahas terus menerus sampai sekarang ini dan tetap membuat gelak tawa. Hal ini jadi pembelajaran juga buat kami semua, sehingga jalan pulang ini kami ditungguin dan pelan-pelan jalannya. Tapi, emang sudah takdirnya kami kepisah lagi dong. Yaudah pelan-pelan nginget jalan lagi, secara itu malam dan pertama kali juga kami naik motor sendiri di kota tersebut. Google Maps adalah jalan ninjaku, tapi qodarulloh ternyata bateraiku abis, dan hp Tata tidak ada google maps (gimana ceritanya enggak ada coba) untung aja ada powerbank nya Tata, jadi sedikit terselamatkan. Kami search villa kami, dan parahnya adalah entah kami yang tidak bisa membaca maps atau bagaimana kami ketemu sama Masjid Jami’ lagi, muter-muter dong disitu padahal kami rasa udah bener gitu tapi emang jodoh enggak kemana yaa, muterin Masjid Jami’ sampai lima kali, wow rekor. Setelah itu barulah kami menemukan jalan yang tepat, bersyukur banget sih. Sempat kepikiran mampir Mcd aja kali yaa 24 jam tuh, atau indomaret atau bermalam di Masjid Jami’ aja kali yaa, tapi ternyata ada aja jalan menuju villa atas izin Allah SWT. Tuhan Semesta Alam ini. Jam 10an akhirnya kami sampai villa, dingin banget parah sih sampai menggigil, mana ada acara beli eskrim dulu lagi, udah tau dingin kan yaa, niatnya sih biar enggak bete, bete ilang meriang iya. Mana bikin panik, begitu juga yang lain ada-ada kerjaannya pula, heran enggak tuh.

7. Sebuah Pesan

        Temen-temen kalau mau pergi jangan lupa prepare dan list kebutuhan yang akan dibawa, kartu provider yang signalnya ada di semua penjuru, jangan lupa juga diisi kuotanya, abis itu baterai dan powerbank jangan lupa untuk selalu di cek. Kebutuhan lainnya seperti jaket selimut kaos kaki dan perlengkapan lainnya juga, sama belajar baca google maps wkwk jangan kek saya yang masih suka bingung sama google maps, cukup bingung sama perasaan doi aja, sama google maps jangan.

Karena tahun ini, tahun 2020 merupakan tahun yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Jadi teman-teman harus tetap bersabar dulu dan jangan lupa bersyukur, serta berdoa biar bisa liburan atau perpergian lagi. 

Sekian cerita ini, semoga ada manfaatnya. Aamiin sampai berjumpa dengan cerita unik lainnya J

Leave a Reply